Gunakan ikon pada halaman untuk menambahkan ke favorit

Merencanakan Perjalanan ke Jepang?

bagikan foto perjalanan Anda bersama kami dengan memberi tanda pagar #visitjapanjp pada gambar Anda

Favorit Saya

sg088 sg088

PANDUAN Keramik Jepang Kenali keramik Jepang yang kaya sejarah mulai dari cangkir teh hingga toilet modern

Tradisi Keramik Jepang adalah Salah Satu yang Tertua di Dunia dan Telah Berevolusi Serta Berkembang di Tangan Seniman Pengrajin Sepanjang Sejarah

Glasir luar yang tembus pandang tampak seperti cairan yang mengalir ke bawah ke sisi cangkir batu, berkumpul dalam sedikit celupan dan menipis di bagian yang lain untuk menunjukkan permukaannya yang seperti pasir di bagian bawah. Sebaran warna merah muda lembut menutupi permukaan bawah yang berwarna putih dengan sempurna.

Dibuat dengan tangan oleh seniman di kota Shigaraki , sebuah komunitas di Prefektur Shiga yang sekarang bersinonim dengan berbagai keramik cantik, dan dengan menggunakan gabungan teknik tradisional dan modern, karya ini cocok disebut dengan “bunga sakura di dalam salju”.

Shigaraki hanyalah satu dari banyak kota-kota kecil yang tersebar di seluruh penjuru Jepang yang telah mengembangkan gaya keramiknya sendiri, yang dapat dilacak kembali ke pot-pot tanah yang dibuat pada periode Jomon prasejarah (14.000 - 300 sebelum Masehi).

Sebuah tempat pembakaran tradisional Jepang

Sejarah yang Panjang dan Penuh Cerita

Para pengrajin pot pada abad ke-3 dan ke-4 membuat tempat pembakaran berbentuk lorong, yang dikenal dengan tempat pembakaran anagama, di lereng gunung dan para seniman kontemporer di beberapa kota kecil saat ini masih memproduksi gerabah batu dengan cara yang sama.

Glasir hijau sederhana yang dibuat dengan timah, suatu teknik yang diimpor dari dinasti Tang Tiongkok, ditambahkan ke gerabah batu pada periode Heian (794-1185), sementara gaya regional yang khas tampak pada gerabah Kamui, Atsumi, dan lainnya.

Gerabah tanpa glasir dari enam “tempat pembakaran tua” di Shigaraki, Tamba, Bizen , Tokoname, Echizen, dan Seto masih populer hingga periode Kamakura (1185-1333), meski produsennya semakin dipengaruhi oleh gerabah Tiongkok, dan juga keramik-keramik dari Korea dan Vietnam.

Gerabah keramik tanah dulu populer selama akhir abad ke -16

Keramik dan Upacara Minum Teh

Masuknya agama Buddha pada periode Sengoku pada akhir abad ke-16 menjadi saksi kembalinya mangkuk-mangkuk gerabah sederhana dari porselen Tiongkok dengan hiasan dan gaya yang mengagumkan. Para ahli teh menunjukkan kecintaan mereka terhadap kerajinan tangan dengan menggunakan mangkuk-mangkuk kasar dan tidak berglasir dalam upacara-upacara mereka, seperti peralatan Raku.

Pada sekitar waktu yang sama, penemuan tanah liat porselen di dekat Arita , di Kyushu, mendorong produksi porselen Jepang yang pertama. Alhasil, keramik terbagi dalam dua aliran. Aliran pertama adalah keramik sederhana bertekstur kasar karya pengrajin pot yang menyukai kesederhanaan dan asimetris pada karya-karyanya, sebagai bentuk penerimaan wabi-sabi dari kefanaan dan ketidaksempurnaan. Sedangkan aliran kedua, yang sungguh bertolak belakang, memiliki bentuk-bentuk dan warna yang diaplikasikan dengan sempurna pada porselen halus.

Porselen biru-dan-putih adalah yang paling diminati sejak pertengahan tahun 1600-an

Apresiasi dari Mancanegara

Munculnya pedagangan internasional menyebabkan peningkatan tajam pada hasil produksi porselen untuk pasar-pasar internasional yang baru lahir, dengan porselen biru-dan-putih yang dihargai lebih mahal di Eropa sejak pertengahan tahun 1600-an.

Dimulainya era Meiji pada tahun 1860-an membawa perubahan yang signifikan pada masyarakat Jepang karena pemerintah mendukung Westernisasi, yang juga berimbas pada seni dan kerajinan tradisional. Banyak pelanggan berpaling dari para pengrajin yang mencari nafkah dari keramik, karena bertambahnya industri lokal yang semakin terspesialisasi.

Apresiasi Modern

Para pengagum kerajinan ini, seperti Yanagi Soetsu, bekerja keras untuk melanjutkan warisan keramik negeri ini pada dekade-dekade awal dari abad terakhir. Sebagai seorang filsuf dan pendiri mingei, atau gerakan kerajinan rakyat, ia memulihkan dan melestarikan keramik rumah tangga sehari-hari yang telah disingkirkan oleh rakyat biasa karena Jepang telah beralih menjadi perkotaan, dan mendirikan Museum Kerajinan Rakyat Jepang pada tahun 1936.

Sekarang, keramik-keramik Jepang ini menikmati renaisans-nya yang lain seraya orang-orang mencari barang unik ketimbang produk masal, atau barang khas ketimbang produk praktis. Dan berbagai studio mendorong para pengunjung untuk mencoba membuat keramik mereka sendiri yang unik.

Keramik-keramik dari wilayah tertentu di Jepang memiliki karakteristik yang khas

Ciri Khas Lokal

Banyak orang yang tertarik dengan keramik menempatkan desa Imbe, di distrik Bizen, Prefektur Okayama dalam daftar rencana kunjungan mereka. Gerabah Bizen pertama kali muncul pada abad ke-14 dan berhasil mencapai puncak kejayaannya pada abad ke-16 berkat tampilannya yang sederhana dan popularitasnya untuk upacara teh.

Gerabah Bizen tidak diberi glasir dan ditandai dengan warna coklat kemerahan seperti tanah dengan jejak-jejak asap dari proses produksi dalam pembakaran dengan kayu.

Desain keramik yang terinspirasi oleh Tiongkok

Para pengunjung juga disambut di kota kecil Arita, yang terkenal karena porselen tradisional berglasir biru putih dan desain-desain yang lebih baru yang cenderung bergaya Tiongkok dengan warna-warna cerah serta desain yang lebih rumit.

Para pengrajin pot di kota kecil Hagi , di Prefektur Yamaguchi, berpaling ke rekan-rekan mereka dari Korea pada akhir abad ke-16 untuk mendapatkan inspirasi, seiring pesanan gerabah Hagi dari tuan feodal lokal untuk upacara teh dan hadiah pribadinya. Gerabah ini terkenal dengan bentuknya yang halus dan alami, dan juga warna-warna yang lembut dan sederhana yang dirancang untuk menghasilkan kontras dengan warna hijau cerah dari teh hijau matcha.

Gerabah Kutani adalah model porselen yang lebih rumit dan dekoratif yang berasal dari Prefektur Ishikawa dan dapat dilacak hingga ke pembakarannya yang telah digunakan sejak pertengahan tahun 1650-an. Kerajinan-kerajinan Kutani yang lebih tua menggabungkan hijau tua, biru, dan kuning dengan desain mereka, namun dihentikan pada tahun 1730 sehingga kerajinan dari periode ini menjadi sangat langka. Produksi ini dilanjutkan dalam dekade pertama tahun 1800-an, dengan menggunakan teknik melukis overglaze untuk membuat desain yang rumit dan warna-warni.

Porselen khas lainnya adalah gerabah Tobe, dari Prefektur Ehime di Pulau Shikoku. Suatu jenis gerabah berwarna biru putih yang dimulai ketika seorang tuan besar dari Wilayah Ozu mulai mempekerjakan para pengrajin pot untuk membuat gerabah lokal pada tahun 1777. Gerabah Tobe berglasir biasanya memiliki dasar yang sedikit lebih tebal, sementara desainnya ditandai dengan sapuan kuas yang halus untuk membentuk gambaran dalam berbagai gradasi warna biru pada dasar yang berwarna putih.

Museum Keramik Kyushu dan Museum Seni Keramik Arita

Kerajinan Tangan

Tumbuhnya ketertarikan yang tinggi pada bentuk seni Jepang ini mendorong lebih banyak pengrajin pot untuk membuka pintu bagi para pengunjung, termasuk turis yang mungkin ingin mencoba membuat keramik dengan tangan mereka.

Museum Keramik Kyushu dan Museum Seni Keramik Arita di Kyushu, mengajari para pengunjung tentang sejarah gerabah Arita dan memamerkan berbagai contoh fantastis dari keramik yang terkenal di seluruh dunia ini. Selain itu, ada banyak lokakarya dan tempat pembakaran di wilayah sekelilingnya yang terbuka bagi para pengunjung.

Demikian pula, para pengunjung kota kecil Mashiko di Prefektur Tochigi dapat berkeliling Jonaizaka-dori dan mengagumi karya-karya yang dipamerkan di lebih dari 30 toko keramik. Banyak yang menawarkan kursus tentang cara membuat mangkuk, cangkir, atau piring yang dapat dikirimkan kepada Anda setelah dibakar di tempat pembakaran.

Keramik Modern ToTo Ltd. dan peralatan makan Noritake

Keramik Kontemporer

Asosiasi sejarah Jepang dengan keramik berlanjut hingga saat ini, dengan berbagai perusahaan seperti Noritake yang terkenal secara internasional karenaperalatan makan . Toto Ltd, kependekan dari kata-kata Jepang Toyo Toki, yang berarti Keramik Oriental, telah terlebih dahulu mengembangkan keramik yang digunakan di toilet dan kamar mandi di seluruh dunia. Sementara itu, para pengrajin Jepang terus menjadi anggota tetap lingkaran seni kontemporer.

Seluruh informasi benar adanya pada Maret 2019.

Anda mungkin juga akan menyukai...

Please Choose Your Language

Browse the JNTO site in one of multiple languages