Gunakan ikon pada halaman untuk menambahkan ke favorit

Merencanakan Perjalanan ke Jepang?

bagikan foto perjalanan Anda bersama kami dengan memberi tanda pagar #visitjapanjp pada gambar Anda

Favorit Saya

sg093 sg093

PANDUAN Upacara Minum Teh Jepang Upacara minum teh menaikkan derajat keramahtamahan Jepang menjadi sebuah seni

Meskipun berasal dari Tiongkok, upacara minum teh telah menjadi salah satu pengalaman paling khas Jepang.

Upacara minum teh mengangkat tugas sederhana menyiapkan minuman bagi tamu menjadi sebuah karya seni, rangkaian gerakan rumit yang dilakukan dalam urutan ketat—dan dihargai oleh penerimanya.

Upacara minum teh —atau, terjemahan harfiahnya “jalan teh”—dalam banyak hal merupakan mikrokosmos tradisional Jepang omotenashi, yang diterjemahkan menjadi melayani tamu dengan sepenuh hati.

Upacara minum teh dikenal sebagai chanoyu, atau sado, dalam bahasa Jepang, dan seni dan pertunjukan menyiapkan dan menyajikan teh hijau bubuk matcha disebut otemae. Chakai adalah pertemuan informal yang diadakan untuk menghormati ritual penyajian teh, sementara acara yang lebih formal adalah chaji. Versi upacara alternatif, tetapi kurang lazim, menggunakan daun teh dan dikenal sebagai senchado.

Penyajian teh diangkat menjadi karya seni di Jepang

Berakar dari Zen Buddhisme

Upacara minum teh dianggap sebagai salah satu dari tiga seni klasik murni Jepang dan, bersama dengan upacara mengagumi dupa kodo dan seni merangkai bunga kado, dapat dilacak kembali ke Zen Buddhisme pada tahun 815. Pada tahun itu, biksu Eichu kembali dari Tiongkok—tempat teh telah dikonsumsi selama ribuan tahun—dan secara pribadi menyiapkan sencha untuk Kaisar Saga.

Karena terkesan, sang kaisar memerintahkan budi daya perkebunan teh di daerah Kinki di Jepang barat dan kaum bangsawan mulai menyukai minuman itu, meskipun baru pada abad ke-12 teh mulai dikenal lebih luas.


Tradisi ini berakar dari Zen Buddhisme

Ritual Agama Para Biksu

Teh hijau digunakan untuk perayaan keagamaan di biara dan minum teh pun kemudian dikaitkan dengan strata elite di dalam masyarakat Jepang. Pesta teh menjadi hal yang trendi, dan sudah diterima luas bahwa teh hijau terbaik dibudidayakan di Kyoto dari bibit yang dibawa oleh biksu lain ke Jepang dari Tiongkok.

Fajar Era Muromachi tahun 1336-1573 melihat kemunculan estetika Jepang, termasuk dalam upacara minum teh, dan menjelang abad ke-16 minum teh lazim dilakukan oleh semua kalangan dalam masyarakat Jepang.

Sen no Rikyu bisa dibilang tokoh paling terkenal dalam sejarah teh Jepang dan memiliki falsafah bahwa setiap pertemuan harus dihargai karena tidak pernah bisa diulang kembali. Dia mengidentifikasi prinsip-prinsip yang harus dimasukkan ke dalam upacara minum teh: harmoni, rasa hormat, kemurnian, dan ketenangan.


Kyoto dianggap membudidayakan teh hijau terbaik di Jepang

Aliran Upacara Minum Teh

Para master modern mematuhi aturan yang sama, meskipun ada lusinan aliran upacara minum teh yang berbeda-beda, masing-masingnya dengan perbedaan yang tidak kentara.

Upacara minum teh secara tradisional diadakan di ruang khusus minum teh chachitsu, dengan lantai beralaskan tatami dan perapian. Bahan yang digunakan untuk bangunan dan desainnya sengaja dibuat bergaya pedesaan.

Seorang tea master menggunakan sejumlah peralatan khusus, yang mencakup mangkuk teh chawan, sendok untuk teh bubuk yang terbuat dari bambu dan pengaduk teh, disebut chasen, juga diukir dari bambu.


Teh disiapkan menggunakan peralatan khusus

Prosedur yang Presisi

Meskipun tindakan tepat dari upacara minum teh agak berbeda-beda di antara aliran, ada sejumlah kesamaan. Tamu melepas sepatu sebelum dipersilakan masuk ke ruang tunggu dari ruang khusus minum teh. Disambut oleh tuan rumah dengan membungkuk, tamu secara ritual membersihkan diri di baskom batu dengan mencuci tangan dan berkumur sebelum memasuki ruangan beralaskan tatami. Di dalam ruangan, tamu diharapkan mengomentari gulungan yang digantung di ruang kecil atau rangkaian bunga musiman.

Segera setelah tamu duduk dalam posisi berlutut seiza, master teh memulai upacara dengan membersihkan peralatan secara teliti dan dalam urutan tepat. Teh disiapkan di dalam ceret di atas arang dengan perhatian yang sama pada detail, dan seduhan terakhir dituangkan ke dalam mangkuk yang diserahkan kepada tamu pertama dan paling penting.

Penerimanya diharapkan mengangkat mangkuk sebagai tanda hormat pada master teh, memutarnya sedikit agar tidak minum dari bagian depan, minum seteguk, kemudian memuji master teh terkait dengan rasa dan mangkuk tempat teh disajikan. Mangkuk kemudian diserahkan kepada tamu berikutnya, yang mengulangi prosedur tersebut hingga setiap tamu telah mencicipi teh.


Master teh mengenakan pakaian tradisional untuk melakukan upacara

Arti Penting Etiket

Etiket adalah bagian penting dari seluruh pengalaman ini, dan master teh akan selalu mengenakan kimono untuk upacara ini. Tamu yang menghadiri acara resmi harus juga memakai kimono, meskipun ritual yang dilakukan untuk mendemonstrasikan prosedur ini kepada pengunjung tidak memerlukan pakaian formal. Namun, siapa pun yang berkesempatan untuk menikmati upacara minum teh harus berupaya mengikuti gerakan yang tepat, meskipun kesalahan kecil selalu diabaikan.

Tamu kemudian akan disuguhi kue manis kecil sementara tuan rumah menyiapkan mangkuk kedua berisi teh yang lebih ringan untuk setiap tamu. Peserta diharapkan mengomentari keindahan suasana dan keterampilan pembuatan peralatan yang digunakan dalam upacara. Secara estetika menyenangkan, makanan ringan menggunakan bahan-bahan musiman sering kali disajikan sebagai bagian dari upacara minum teh.

Sejumlah wihara Buddha, taman tradisional Jepang, fasilitas budaya, dan hotel memiliki ruang minum teh. Di sana, pengunjung dapat menikmati upacara minum teh—terutama di Kyoto, ibu kota kuno yang tetap menjadi pusat budaya tradisional Jepang. Meskipun upacara minum teh formal yang lengkap dapat berlangsung selama beberapa jam, banyak tempat menawarkan versi singkat yang mungkin lebih cocok untuk tamu asing.


Makanan kecil sering kali disajikan bersama teh

Mempelajari Upacara Minum Teh

Bagi siapa saja yang ingin belajar lebih banyak tentang tradisi kuno ini, sekolah teh di seluruh Jepang menawarkan kursus menikmati teh dan langkah-langkah tepat yang ada dalam upacara minum teh. Kursus ini populer di kalangan wanita muda dan diyakini menjadi tanda hormat melalui keanggunan dan etiket tepat, meskipun sudah diterima luas bahwa diperlukan waktu bertahun-tahun untuk menguasai seni ini. Bahkan master upacara minum teh yang telah mengabdikan banyak hidupnya dalam kerumitan upacara ini akan bersikeras bahwa mereka masih belajar.

Anda mungkin juga akan menyukai...

Please Choose Your Language

Browse the JNTO site in one of multiple languages